Beriklan di Yunoya! Ingin kontenmu hadir di Yunoya Media?
review rampage

Review Rampage : King Kong vs Godzilla vs Ware Wolf Versi Diskon

Lagi – lagi gak sesuai gamenya

Sebelum memulai review Rampage, buat yang belum tau Rampage adalah game buatan Midway Games tahun 1986, game kayak Mortal combat, NBA jam itu juga di-develop sama Midway Games.

Premise dari game Rampage sendiri simple banget. Kita adalah orang yang berubah jadi monster gara-gara sebuah experiment suatu perusahaan, dan tugas kita sebagai monster adalah ngacak-ngacak kota. Udah. Cuman ngancurin kota aja. Simple banget

Di adapatasinya ini Dwayne “The Rock” Johnson berperan sebagai ahli primata yang punya ikatan kuat dengan salah satu gorilla putih yang bernama George (yang nantinya jadi monster), mereka udah kayak saudara gitu deh. Nah terus ada hasil experiment yang jatuh ke bumi, dan menginfeksi George, serigala (Ralph), dan Buaya (Lizzie). Mereka jadi gede dan buas, dan pengen ngancurin kota, dan cuman The Rock yang bisa menghentikan mereka. (Insert sound effect : Jeng jeng jeng jeeettt)

review rampage

Oke, review Rampage kita mulai. Buat ukuran film yang diankat dari game, Rampage actually not so bad, instead it pretty fine. Gak sebagus Tomb Rider-nya Alicia Vikander, tapi lumayan lah buat ukuran film adaptasi dari game. Kalo menurut gue film Rampage ini kayak The Rock vs King Kong vs Godzilla vs Ware Wolf tapi versi diskon.

Baca Juga  Modal 10 Ribu Bisa Nonton Film di CGV Blitz! Tapi Unik, Pakai Kursi Plastik!

Masalah dari Rampage buat gue adalah karakter manusiannya khususnya penjahat utamanya. Penjahat utamanya itu kayak musuh – musuh di film kartum minggu pagi indosiar. Tujuannya cuman ngancurin dunia, atau gak jadi kaya raya dan nguasain dunia. So Cheessssy, forgettable, and stupid.

Rampage disutradarai sama Brad Peyton yang juga nyutradarain Journey 2, sama San Andreas, yang dua-duanya diperanin The Rock sebagai karakter utama. Ya kurang lebih tone dan atmosfir Rampage mirip – mirip lah kayak dua film tadi. The Rock adalah jagoan tangguh yang expert di dua bidang berbeda kayak Primatologist dan Special Force, berkarisma, sexy, dan selalu ngebuat pilihan nekat di tiap aksinya dan ajaibnya selalu selamat. Kurang lebihnya The Rock itu..

review rampage

Ngebuat binatangnya yang berubah jadi monster raksasa sebetulnya bukan ide yang bagus buat gue. Selain emosi ke kerakternya kurang, gak ada konsekwensi ketika kita ngebunuh monsternya. Okelah buat George kita masih punya feel kalo dia kenapa-kenapa atau mati, tapi itu semua ya karna dia karakter utamanya, dan cuman dia dari ke 3 monster yang punya backstory yang jelas. Sementara yang Serigala dan Buaya kalo mati juga bodo amat.

Sementara kalo manusiannya yang berubah jadi monster raksasa mungkin kita bisa lebih simpati ketika mau dibunuh, karna biarpun berbentuk monster tapi itu tetep aja manusia. Biar ada dilema dan sisi kemanusiaannya gitu lah

Objektif dari game Rampage adalah ngancurin kota, dan ekspektasi gue ketika nonton filmnya ya.. Gue mau liat monster ngancurin kota, berantem sama monster lain, makanin manusia. Sayangnya porsinya dikit, dan sejam pertama isinya kayak film – film Michael Bay.

Baca Juga  7 Rekomendasi Anime Teori Konspirasi yang Ada di Serinya!

review rampage

Disain monstenya oke, walopun proporsinya gak seimbang karna Gerge yang paling kecil dari semua monsternya, agak aneh aja sih soalnya kalo di game ukurannya sama semua. Karakter manusiannya selain The Rock sama Jeffrey Dean Morgan (Negan The Walking Dead) gak ada yang penting, kalo dimakan monster juga gak akan ngaruh ke filmnya. Rusuh gelut monsternya lumayan keren dan asik.

Overall Rampage is a fine movie, film yang ditonton gak usah pake mikir.. lagsung hajar bleh aja. Berdasarkan review Rampage ini, gak usah ngarepin kualitas kayak film – film Oscar, atau dialog – dialog emas, karna ya gak bakal ada pastinya. Kalo mau kalian bisa tidur dulu 45 menit pertama filmnya soalnya gakpenting juga, kan lumayan tuh kalo yang nontonya abis pulang kerja. Rebahan dulu aja, minum beer dingin, gue jamin bakal tetep ngerti filmnya.

score 6,5/10

x
error: Maaf ya